Friday, October 02, 2009

mangsa diskriminasi tok melah

wa memang sure.. ni memang gambar wa masa darjah satu. memang wa nampak besar tapi otak pemikiran wa masih kecik. masa ni wa baru merangkak-rangkak baca A B C dan bilang 1 2 3 …

ini gambar dengan sepupu wa, jon. jon anak pak long wa. sama umur dengan wa. depa duduk felda di perak. felda gunong besaut 2 sungkai. bukan peneroka tapi pak long wa ustaz di felda. jadi wa jarang jugak la jumpa dia. ni time raya. dia balik kampung. meriah la masa tu.


wa pun suka jugak bila depa balik. wa boleh lepak kat umah tok wan. kalau hari-hari biasa wa jarang pi sana. rumah wa dengan rumah tok wan 3 km. wa mana larat nak kayuh gerek. wa kecik lagi.

wa selalu rasa wa didiskriminasi oleh tok melah. sebenarnya wa tak la panggil tok melah kat dia. ni cuma gelaran dari cucu-cucu dia jer. wa panggil "tok" jer. tok wan wa ok jer.. dia pandai layan anak cucu dia. biasanya kalau jon balik kampung, wa selalu pi tidog rumah tok wan. waktu malam la yang wa rasa “terhina” sangat. walaupun wa masih kecik. wa dah tahu nilai kasih sayang. waktu malam biasnya wa, kamal dengan jon tidur satu bilik. tapi yang wa terasa sangat kenapa wa selalu kena tidur atas “lehap” buruk yang nipis jer. jon dapat tilam empuk. wa tahan jer perasaan geram ni. esoknya, wa balik cerita kat mak wa. mak wa tenangkan wa. mak wa kata tok tak dak tilam lain. wa tahu, mak wa tak ikhlas menenangkan wa. mak wa pun mesti terasa apa yang tok wa buat kat wa dengan kamal.

mungkin tok tak perasan dia layan cucu-cucu dia macam tu. atau mungkin memang nak “mendiskriminasikan” wa dengan kamal. wa malaslah nak cakap kat abah wa. tok tu kan mak abah wa. buat apa nak panjang-panjangkan cerita.

selama ni pun wa tak pernah adu kat sapa-sapa melainkan mak wa. yang tahun hanya wa, adik wa kamal dengan mak wa jer..

tok dah lama meninggal. wa bukan nak ungkit balik. wa nak cerita untuk sama-sama kita jadikan teladan jer. jangan diskriminasikan anak cucu kita. darah daging kita tu…

tok memang baik dengan wa… tapi itu laaa… “kuman di seberang laut nampak, wa yang montel depan mata buat-buat tak perasan”.

pokcikket : wa sebenarnya mula tadi nak ceritakan tali pinggang wa… tapi lain pulak yang wa tulis. nanti la wa tulis tentang tali pinggang wa..

al fatihah untuk arwah tok wa... hajah ramlah binti ismail.

No comments:

Post a Comment