Thursday, October 29, 2009

kuasa garam

posting lepas wa ada cerita pasal gaji. kebetulan pulak wa teringat satu info tentang gaji dari nazri. nazri, ahli geng oren yang wa cerita hari tu. dia yang cakap kat wa. dia kata gaji ada kena mengena dengan garam. dia cerita apa yang dia tahu kat wa. wa angguk-angguk. wa angguk sebab wa tak tahu pasal tu. wa layan jer ahli geng oren tu..

tadi wa cari dalam internet... ooooo... baru wa tahu...

terlajak wa bukak internet ni... wa terus tulis untuk hampa semua. tak kan hampa nak baca tentang pokcikket jer. sekali-sekali wa tulis benda-benda lain pulak !

al kisah...
"kebanyakkan mereka yang mempelajari sejarah tahu bahawa julius caesar merupakan salah seorang pemerintah kerajaan rom purba yang sangat terkenal. walau bagaimanapun, mungkin tidak ramai yang mengetahui bahawa pada era pemerintahan julius caesar, sebahagian daripada upah perkhidmatan askar-askar rom dibayar dengan garam.

dalam bahasa latin garam dipanggil salarium. Daripada perkataan salarium inilah muncul perkataan Inggeris salary, yang bermakna 'gaji'.


...lagi yang wa jumpa

"dalam episod penjajahan negara kecil oleh negara besar, mereka mengenakan hukuman penjara kepada penentang mereka. apabila dipenjarakan, mereka (penentang) akan diberi makanan seperti roti dan air tanpa garam .walaupun kerap dihidangkan dengan roti dan air tanpa garam, badan mereka tetap lemah memandangkan kurangnya kandungan garam dalam badan."

oooo... baru wa tahu. yang ni pun wa jumpa jugak... wa copy bubuh sini !

dari abdullah bin umar, nabi bersabda
"sesungguhnya ALLAH menurunkan empat perkara berkat (mempunyai kebaikan) dari langit (menerusi hujan) ke bumi iaitu besi, api, air dan garam"
hadis riwayat al-baghawiy dalam tafsirnya .

dari anas bin malik, nabi bersabda
"penghulu segala lauk pauk kamu ialah garam"
hadis riwayat ibnu majah.

" tiadalah akan baik makanan itu melainkan dengan garam "
hadis riwayat al-bazzar

*wa tak pasti ini hadis soheh ke hadis dhoef.

betul la apa yang ahli geng oren cakap kat wa. tapi aaaa... julius caesar tu bayar gaji dengan garam kasar ker garam halus?!

wa tercari-cari jawapan tapi tak jumpa...

Monday, October 26, 2009

...bahagianya wa hari ni

minggu lepas pompuan wa balik umah sengeh-sengeh kat wa. wa tau.. tentu ada yang dia suka tu. tentu ada berita gembira. wa malas nak tanya. biar dia pulak yang tertanya-tanya.. apasal wa tak tanya dia?

wa tengok jer gelagat pompuan wa. last-last pompuan wa ngalah jugak. rupanya dia baru isi borang naik pangkat. ngajaq dah cukup 10 tahun. isi borang DGA 32. boleh naik gaji tinggi sikit. itu yang dia seronok sangat tu..

dia cerita kat wa. wa angguk saja. malas wa nak layan-layan sangat. hati wa ni 'bengkek'. 'bengkek' sebab wa dah terlepas semua tu. dulu wa sama-sama posting jadi cikgu dengan pompuan wa. ada rezeki awal, wa sambung masuk upm dulu.

yang wa bengang sangat... bila wa dah jadi guru berijazah ni, gaji wa lebih sikit jer dari pompuan wa yang belum dapat ijazah. wa bengang. wa diam jer. wa tengok pompuan wa syoq sangat cerita pasal dia nak naik pangkat. cheehh!!.. siap suruh wa congak-congak dia punya gaji lagi...

allah maha pemurah... hari ni wa dapat berita gembira. bulan ogos hari tu wa ambil PTK DG41. sekali tembak saja wa terus lulus penuh. wa dapat double A. dua-dua kertas wa dapat A. dalam sekolah wa, rasanya wa sorang jer yang dapat double A kali ni. tak putus-putus member-member wa ucap tahniah kat wa. wa sengeh jer... bangga.


sekarang ni giliran wa pulak tunggu gaji wa bergerak melintang tahun depan. ini saja cara wa nak potong balik gaji kawan-kawan wa yang se"posting" dengan wa dulu.

wa kena cepat bebbb.. wa tak mahu silap langkah sekali lagi !

pompuan wa naik gaji... wa pun naik gaji... alhamdulillah! bahagianya wa hari ni...

Thursday, October 22, 2009

karipap gajah

wa bawa anak-anak wa masuk bandar lipis. jalan-jalan sementara tunggu pompuan wa tengah kuliah. pompuan wa sambung belajar.. buat ijazah oum. dah semester akhir ni...

hari ni hari sabtu. ada "pekan sari" kat bandar lipis. wa jalan-jalan cari sarapan. perut wa dah lapar. dah pukul 8 lebih ni. tadi wa bertolak dari rumah pukul 6 suku. wa nak cari makanan istimewa kat lipis ni. lipis dengan tempat wa 130km. jauh tu... pegi balik mau setengah tangki minyak kereta wa.

anak-anak wa dengan "batu bertulis" lipis

"cuba la bang... sedap ni" ada mamat suruh wa test dia punya karipap.
"karipap ni buat kat sini bang... tak main la karipap beku"


oiiii mak oii... terkejut wa tengok karipap ni. ni karipap gajah. wa tak pernah jumpa karipap sebesar ni. wa dah teruja tengok karipap. bini dia buat freehand jer. canai-canai.. gentel-gentel.. dah jadi satu karipap.
"inti apa?" tanya wa
"inti sayur campur, ada telur sebijik. sedap ni bang. makan cicah dengan sos ni".

wa order satu. dua ringgit. mamat tu goreng lima bijik. penuh satu kuali...

tu hah... penuh satu kuali...

wa nak makan panas-panas. wa ajak anak-anak wa lepak kat bus stop lipis. apa wa peduli. tengah-tengah orang ramai wa ajak anak-anak wa buka port. "sesah" karipap kat situ jer. sedap betul karipap gajah. ada mak cik dengan anak dara dia tengok jer wa dengan anak-anak wa makan. wa jemput dia makan sama. dia senyum jer...

ahhhh lantak aaa.. wa makan sambil tangkap-tangkap gambar. sure orang situ tahu wa bukan orang lipis. orang lipis tak buat perangai tak "senonoh" macam wa ni.


rangup.. sedap... menyelerakan... uuuummmmppphhh..

wa cuma lepak santai dengan anak-anak wa. sambil-sambil tu wa terang la serba sikit apa yang ada kat lipis ni. kata orang, belajar dari pengalaman... biar anak-anak wa belajar dari pengalaman di lipis ni.
minggu ni rasanya wa nak pergi lagi lipis... nanti boleh la wa lepak santai lagi dengan anak-anak wa lagi. sambil makan karipap gajah.

Saturday, October 17, 2009

tok melah lagi...

wa main-main dengan kak iloh bawah rumah tokwan. wa tengok ikut tingkap belakang dapur. tokwan tak dak kat umah. pi masjid agaknya. naik honda cub c50 dia laa...

tok melah (tok) tengah masak. tah la tok masak apa. macam sedap jer bau kat belakang dapur. wa tengok tok tiup api guna serombong besi. sekali tok tiup... sekali bara api menyala. tok tiup lagi. bara api menyala lagi besar.

hari tu tok pernah suruh wa tiup api sampai menyala. tok tunjuk cara. tiup pelan-pelan. "pedo-pedo" kata tok. tok bagi serombong besi kat wa. wa tiup. tiup pedo-pedo... phuuhhhh!!!.... tiup lagi.. phhhhuuuuuuuhhh!!.. wa sengaja tiup kuat. nak tengok api cepat besar. lain pulak yang jadi. habis abu terbang. ada abu yang terbang masuk periuk nasi tok. tok marah-marah wa sebab tak ikut cakap tok.

wa kecik lagi. hati naluri wa hanya main, makan, tidoq jer. wa malas sangat kalau ada orang suruh wa buat itu ini. wa baru jer masuk sekolah masa tu. di belakang dapur, wa langkah pelah-pelan. takut tok nampak. takut tok tahu wa ada di belakang. kalau tok nampak, tok mesti panggil wa. wa takut tok panggil.

wa bukan takut kat tok. tapi wa takut kerja "berat" yang tok selalu suruh wa buat. kerja cabut uban tok. ini yang wa malas ni. selalu sangat wa kena. kalau wa tak kena... kak iloh yang kena.

sesekali bila wa pi umah tokwan mesti wa kena punya. itu laaa... ini laa... hishhh rimas wa. wa tak bebas main brooo.

biasanya, wa akan main rumah kak iloh. belakang rumah tokwan. biar tok tak nampak. bila mak lang marah sebab wa bising wa beralih pulak tempat lain. tempat paling sesuai... bawah rumah tok la. bawa rumah tok ada lesung pijak. benda tu wa main hentak-hentak. bila sekali hentak... tummm! tok sedar... tok tahu wa dengan kak iloh ada bawah. kantoi... tok panggil naik atas rumah.

naik atas rumah tok suruh ambil bantal. bukan suruh wa tidur. tok yang nak tidur. wa macam biasa la... kena cabut uban tok. kak iloh kena lipat kain tok. habis lipat kain, kak iloh tolong wa cabut uban tok.

rambut tok hitam pekat. tapi tok suruh wa dengan kok iloh cari uban. jari wa mana la boleh buat kerja macam tu. jari wa tak biasa buat kerja-kerja "motor halus" ni. kerja cabut uban ni kerja motor halus. apa pun, biasanya wa dapat cabut dalam lima helai macam tu.

sekejap pula tok tekan-tekan kepala tok. taktik yang wa dah tahu.... suruh picit kepala la pulak. wa picit... kalau wa geram wa picit kuat sikit. tok jerit... padan muka tok hahaha..

kalau tok suruh pijak kaki lenguh tok, wa pijak kuat-kuat. biar tok tak suruh pijak lagi lain kali. wa pijak sebelah. kak iloh pijak sebelah. itu lah rutin kerja wa dengan kak iloh kalau kat rumah tok.

bila wa masuk sekolah menengah. tok dah tak suruh wa cabut uban tok lagi. uban tok lebih banyak dari rambut hitam. kalau dulu nak cari uban pun susah. sekarang jangan... mau botak kepala tok kalau tok suruh wa cabut semua uban tok.

tahun-tahun akhir sebelum kematian tok. wa dah kawin. sesekali wa balik ke kedah masa cuti sekolah wa melawat tok. tok peluk wa. peluk rindu dan peluk kasih sayang. tok antara orang yang paling gembira bila wa perkenalkan nick untuk dijadikan isteri wa.

semoga tok senang di 'sana' menemui maha pencipta. amin.


pokcikket : gambar wa dengan tok melah masa wa tak masuk sekolah lagi.

Wednesday, October 14, 2009

"lekat" jadi player

wa sambung cerita semalam. wa tak berputus asa. masa wa darjah enam wa cuba sekali lagi masuk team sekolah.

kali ni wa dah tahu. wa dah atur strategi. wa dah tak nak jadi player yang terkejar-kejar bola sana sini. kali ni wa jadi "golly". memang budak-budak sekolah wa tak nak jadi penjaga gol. semua nak main atas. nak sumbat gol. nak cari glamour.

tinggal wa dengan mail jer yang jadi keeper. wa yakin wa dah boleh masuk team sekolah. keeper memang dua orang. wa tak kisah... wa tak kisah kalau wa jadi keeper simpanan sekali pun.

mail terlompat-lompat sentuh palang gol. mail tinggi. memang mail boleh pegang palang. wa kena lompat sungguh-sungguh untuk sentuh palang gol. sekali dua lompat bolehlah wa sentuh. masuk lima kali lompat wa dah semput. wa bukan ada sangat stamina pun. kalau wa main atas mesti wa kena rejact awal-awal dengan cikgu idrus. sebab tu wa main keeper.

mail ajar-ajar wa cara tangkap bola. wa nampak mail betul-betul ada gaya. macam tak dak harapan wa nak jadi keeper utama. mail ajar wa tolak bola atas. mail ajar wa tangkap bola bawah. mail ajar macam-macam kat wa tentang penjaga gol. hebat betul mail.

tak dak gambar wa, jadi wa bubuh gambar ni sebagai hiasan

lepas main, cikgu idrus panggil bakal-bakal player sekolah. cikgu idrus panggil nama budak-budak yang "lekat" jadi player sekolah. wa?.. seperti yang wa dah sangka. wa memang terpilih. wa terpilih dengan mail jadi keeper sekolah.

bukan main bangga wa balik habaq kat abah wa. abah wa angguk jer. dia suka la tu... wa teramat suka. esok petang wa berlatih macam biasa. wa berlatih dengan mail. mail ajar-ajar wa. kadang-kadang wa ajar jugak mail. tapi mail macam tak nak terima jer apa yang wa cakap. tak pa lah...

seminggu lebih wa berlatih dengan skuad sekolah. wa rasa wa dah agak pandai dah. mail memang dengan gaya penjaga gol pro. wa mana ada pro. perut ada la wa ni...

petang ni wa ada games lawan dengan sk merbok pusat. pukul 10.00 pagi cikgu idrus panggil semua player. nak bagi jersey dengan kasut bola. sekolah wa memang dah sedia kasut untuk player pinjam. kasut "toyu". kasut bola kain yang warna hitam tu. bukan main suka hati wa test saiz kasut. wa pakai kasut saiz 36. kaki wa besar. wa ambil jersi kuning belang hijau nombor 1. nombot yang menandakan wa jadi keeper. wa bangga sangat...

cikgu idrus keluarkan senarai nama player utama petang ni. huhhh... wa tengok wa jadi keeper utama. mail terdiam. tak kata apa-apa. mail tak bantah. wa tengok mail macam tak puas hati jer. wa tak kisah. wa dah jadi player utama. berkat apa yang mail ajar.

player team sekolah dapat balik awal. wa balik naik bas pak usop. wa ikat baju keeper wa kat pinggang. biar orang tengok. biar orang tahu wa player sekolah. sampai rumah wa gantung baju cantik-cantik dekat pintu. biar mak wa pulak nampak. anak dia dah jadi player sekolah.

petang tu di sk semeling wa main berhabis-habisan lawan sk merbok pusat. player-player sekolah wa serbu bola nak sumbat gol. alih-alih gol wa pulak yang tersumbat. sekolah wa kalah 3-0. tapi biarpun kalah wa tetap dapat pujian. wa terbang sana. wa terbang sini masa jaga gol tadi.

itu lah last wa jadi keeper... di sekolah menengah lain pulak ceritanya.

Tuesday, October 13, 2009

nak main bola jugak...

minggu ni wa sibuk sangat. sibuk sangat dengan waktu rehat wa yang banyak. wa kat opis asyik kena ganti kerja orang jer. kerja wa sendiri wa dah abes buat.

tadi waktu pjk wa ajar bola sepak. ho ho ho... mintak mahap aaaa... bukan saja-saja suka wa ajar bola sepak. memang ada dalam sukatan pjk tingkatan 1. wa ikut apa yang kementerian suruh ajar.

teringat wa masa wa main bola sepak wakil sekolah dulu. wa darjah lima. petang cikgu idrus suruh datang. nak pilih sapa yang bagus main bola. nak serap jadi player sekolah. hari tu memang wa tak balik sekolah. wa dah siap baju wa. wa dah cakap kat abah wa. abah wa buat tak tahu jer. dia tengok kaki wa. wa pun tengok jugak kaki wa.

"bleh main ker?!!"

cehhh... apa ingat wa kaki bangku ker. wa bertekat... wa akan jadi player sekolah. jadi player sekolah memang satu yang membanggakan.


petang di padang wa tengok ramai sangat budak sekolah wa datang. wa tengok tajuddin pakai kasut bola baru. bapak dia beli. boot "toyu". kasut bola kain warna hitam. sapa-sapa yang ada kasut tu memang hebat. memang boleh berbangga. wa tetap dengan kaki ayam wa. wa tak pakai kasut.

cikgu idrus suruh kami main ramai-ramai. dia bagi bola sebijik. budak-budak sepak sana-sini. cikgu idrus duduk tepi padang. pegang pen. pegang kertas untuk tulis.

"mainnn...!!" jerit cikgu idrus.

wa main sungguh-sungguh. wa sepak. wa tanduk. tapi semua tak kena. bola datang kat wa. wa sepak kuat-kuat. pehhh... wa sepak kaki kawan. wa tak kita...wa "ligan" lagi bola. wa ligan laju-laju sampai wa sendiri out dari padang.
letih wa ligan bola sana-sini wa rehat sambil jalan pelan-pelan tengah padang. wa tengok bola dah naik ke atas. dah dekat dengan gol lawan... wa biar jer. bila bola datang balik kat wa... wa nak sepak...

"preeeeetttttt....!!!" cikgu idrus tiup wisel.

semua bakal player sekolah keluar dari padang. wa pun keluar jugak. semua duduk depan cikgu idrus. cikgu idrus nak cakap nama-nama bakal player untuk datang esok. sapa-sapa nama yang tak disebut tak payah main lagi petang esok. datang boleh tapi duduk tepi padang jer.

"nama yang saya sebut ni duduk sebelah" kata cikgu idrus. wa harap sangat nama wa kena sebut. wa nak jadi player sekolah.

"roslan... anuar... bla bla bla dan bla bla..." duduk tepi ni. wa tengok ada tujuh lapan orang yang kena panggil. nama wa tak sebut jugak.

"hang pun sama jugak" cikgu idrus tunjuk kat wa. wa macam tak percaya yang cikgu idrus tunjukkan kat wa. wa lega...

"hampa semua yang saya panggil ni.... esok tak payah datang!"
"tahun depan cuba lagi"

cehh... wa ingat ker geng wa yang dipanggil tadi lekat jadi player sekolah. wa kena reject awal rupanya !.

masa minum air bancuh dalam baldi. wa minum dulu. wa cedok dengan gelas plastik. semua player serbu. berebut-rebut nak minum. wa minum dua gelas. gelas ke tiga wa minum separuh... air yang lebih wa curah balik dalam baldi.

"wwooooiiiii !" jerit budak-budak tu kat wa. wa buat tak tahu jer... hahaha... padan muka.

pokcikket : hati wa geram... biar budak-budak tu minum air bekas wa...
(jangan tiru perangai wa)

Wednesday, October 07, 2009

dah beranak dah...

minggu ni wa dapat anak-anak menakan baru. ada dua orang. sorang perempuan dan sorang lelaki. selamat datang ke dunia yang penuh cabaran.


29/09/2009 adik ipar wa lahirkan anak lelaki di temerloh. anak nombor dua dia. aiiikkk... kecik jer?! 2.7 kg macam tu jer. hari tu wa tengok besar betul perut mak dia. bersalin kena belah perut lagi. setakat ni tak tahu lagi nama anak menakan wa yang ni. masa wa balik hujung minggu hari tu.. wa sempat la ambil gambar dia. gambar hari ke tiga dia hidup. ini cucu ke 10 "wan siah". mak mertua wa.

petang ahad 4/10/2009 abah wa call wa dari kedah. dia kata adik pompuan wa dah bersalin pukul 4 petang. wa ucap syukur. abah wa kata dah dua jam lepas bersalin adik wa masih dalam bilik bersalin lagi. ada kes katanya. abah wa tak nak cakap. fuhhh... kes besar ker ni? wa call suami dia. dia kata anak lambat nangis lepas bersalin. misi bawa anak menakan wa masuk bilik NICU. nak buat pemerhatian katanya. wa berdoa... moga-moga tak ada apa-apa terjadi.

malam tu wa dapat call dari abah wa. adik wa dengan anak menakan wa dah selamat. tak dak apa yang nak dibimbangkan. esok dah boleh keluar wad. bila wa dapat mms gambar anak menakan wa... baru wa percaya semuanya selamat.. adik wa namakan baby tu "siti nur izzah". izzah adalah cucu "wan abid dan tok yah" ke empat. cucu mak abah wa.

nampak gayanya tak dapat la wa nak jumpa izzah. wa duduk pahang. nanti wa cuti baru boleh jumpa dia. lambat lagi agaknya... lepas raya haji.

tahniah.
pokcikket : wa tak dak gambar izzah. gambar dalam henpon tak boleh upload.

update : dah dapat gambar izzah. abah dia hantar email kat wa semalam.

Monday, October 05, 2009

tali pinggang pokcikket

abah wa memang nak wa selalu smart bila pi sekolah. abah tak nak wa selekeh-selekeh. tiap-tiap hari mak wa kena gosokkan baju wa. wa memang tak pernah pakai baju tak bergosok ke sekolah. baju wa mesti dibasuh hari-hari. wa bukan macam zainuddin. abah dia tak kisah. mak dia pun tak kisah. dia lagi laaa... dua tiga hari pakai baju tak basuh-basuh.

biar pun abah wa tak dak duit banyak. biar pun keluarga wa miskin. wa tetap pakai pakaian yang bersih ke sekolah. wa di sekolah nampak macam ada duit. nampak macam anak orang berada. sebab tu sampai sekolah menengah wa tak pernah dapat bantuan. wa tak pernah dapat biasiswa. masa belajar, wa memang guna duit abah wa.


pernah wa isi borang biasiswa kecil persekutuan. tapi bila sampai kat cikgu, wa kena tapis. wa tak layak. yang kaya daripada wa dapat pulak tu. geram betul wa. sebab tu wa bertekat nak belajar rajin-rajin. wa tak nak sia-siakan duit yang abah wa bagi. duit 3 kupang yang abah wa bagi wa guna betul-betul. wa tahu abah wa susah..

untuk nak men"smart"kan wa. abah wa belikan tali pinggan untuk wa. wa sayang sangat tali pinggang wa. kepala tali pinggang wa ada huruf "S". "S" tu maknanya shakir. nama wa. wa akan pakai tiap-tiap hari. sepanjang sekolah rendah wa pakai tali pinggang "kepala S" tu. yang wa tukar cuma talinya jer.abah wa kata, kalau pakai seluar yanga ada "tali pacat" wa mesti pakai tali pinggang. sampai la ni wa buat macam tu.

abah wa kata lagi... tali pinggang bukannya untuk ikat seluar bagi ketat jer. we kena pakai tali pinggang untuk "gaya". maksud wa.. biar pun pinggang seluar dah ok.. tali pinggang tetap kena pakai.

kepala tali pinggang "S" wa dah hilang. tah la hilang kat mana. wa cuai. wa selalu campak-campak pakaian wa bila balik dari sekolah. mak wa selalu marah wa pasal tu. kalau siapa-siapa yang ada kepala tali pinggang "S" macam tu... wa nak beli.

wa sayang tali pinggang "S" wa.

Friday, October 02, 2009

mangsa diskriminasi tok melah

wa memang sure.. ni memang gambar wa masa darjah satu. memang wa nampak besar tapi otak pemikiran wa masih kecik. masa ni wa baru merangkak-rangkak baca A B C dan bilang 1 2 3 …

ini gambar dengan sepupu wa, jon. jon anak pak long wa. sama umur dengan wa. depa duduk felda di perak. felda gunong besaut 2 sungkai. bukan peneroka tapi pak long wa ustaz di felda. jadi wa jarang jugak la jumpa dia. ni time raya. dia balik kampung. meriah la masa tu.


wa pun suka jugak bila depa balik. wa boleh lepak kat umah tok wan. kalau hari-hari biasa wa jarang pi sana. rumah wa dengan rumah tok wan 3 km. wa mana larat nak kayuh gerek. wa kecik lagi.

wa selalu rasa wa didiskriminasi oleh tok melah. sebenarnya wa tak la panggil tok melah kat dia. ni cuma gelaran dari cucu-cucu dia jer. wa panggil "tok" jer. tok wan wa ok jer.. dia pandai layan anak cucu dia. biasanya kalau jon balik kampung, wa selalu pi tidog rumah tok wan. waktu malam la yang wa rasa “terhina” sangat. walaupun wa masih kecik. wa dah tahu nilai kasih sayang. waktu malam biasnya wa, kamal dengan jon tidur satu bilik. tapi yang wa terasa sangat kenapa wa selalu kena tidur atas “lehap” buruk yang nipis jer. jon dapat tilam empuk. wa tahan jer perasaan geram ni. esoknya, wa balik cerita kat mak wa. mak wa tenangkan wa. mak wa kata tok tak dak tilam lain. wa tahu, mak wa tak ikhlas menenangkan wa. mak wa pun mesti terasa apa yang tok wa buat kat wa dengan kamal.

mungkin tok tak perasan dia layan cucu-cucu dia macam tu. atau mungkin memang nak “mendiskriminasikan” wa dengan kamal. wa malaslah nak cakap kat abah wa. tok tu kan mak abah wa. buat apa nak panjang-panjangkan cerita.

selama ni pun wa tak pernah adu kat sapa-sapa melainkan mak wa. yang tahun hanya wa, adik wa kamal dengan mak wa jer..

tok dah lama meninggal. wa bukan nak ungkit balik. wa nak cerita untuk sama-sama kita jadikan teladan jer. jangan diskriminasikan anak cucu kita. darah daging kita tu…

tok memang baik dengan wa… tapi itu laaa… “kuman di seberang laut nampak, wa yang montel depan mata buat-buat tak perasan”.

pokcikket : wa sebenarnya mula tadi nak ceritakan tali pinggang wa… tapi lain pulak yang wa tulis. nanti la wa tulis tentang tali pinggang wa..

al fatihah untuk arwah tok wa... hajah ramlah binti ismail.

Thursday, October 01, 2009

geng oren

kawan-kawan satu opis dengan wa bising-bising. bad tanya bila wa nak masuk gambaq dia. bukan apa... dia tengok wa dok cerita zaman wa kecik-kecik jer. macam tak dak harapan nak masuk gambaq dia dalam blog ni jer.

hari ni wa kesian kat bad. wa masukkan gambag ni. tak kan wa nak masuk gambaq dia sorang jer. nanti apa pulak kata nazri ngan ani. jadi eloklah wa masukkan gambaq geng oren ni. ni baju korporat unit sukan smk karak. opis wa sekarang.


biar wa perkenalkan sorang-sorang kawan seopis wa.

dari kanan... saiful baktia. dia suka nama cipun. tapi wa panggil bad. wa dah lama kenal bad. cuma bad saja tak kenal wa. sama-sama belajar di upm dulu. masa tu rambut bad lebat. tak montel macam tu. wa dengan bad sama-sama ambek bac physical education. masa upm dulu wa tak geng dengan bad. bad ada geng sendiri. bad dengan geng dia pernah buli geng wa masa di langkawi. bapak berlagaknya dia masa tu. maklumlah... bad senior wa masa tu. wa "tarammmm" jer mamat ni. bila posting, tut tut wa sama-sama dengan dia duduk satu sekolah. nasib baik sekarang dia tak "kerek". wa dengan dia jadi geng. geng mat oren sekarang ni!. sekarang dia dah jadi jurulatih olahraga mss pahang.

yang pompuan sorang tu noraini. ada orang panggil nama dia nony. tapi wa panggil ani jer. baru empat bulan dapat anak. kebetulan nama anak dia "badrisha" (bad, nazri, shakir). ani satu-satunya guru cemerlang pendidikan jasmani (gc kup DG44) daerah bentong. wah hebat tu...

yang tengah tu en khairuddin. wa lebih senang panggil dia bang din jer. dia pun senang bahasakan diri dia "abang". bang din gpk kokurikulum yang sempoi. sebab tu kami pakat-pakat bagi baju oren free kat dia. bukan nak bodek... cuma nak angkat jadi "taiko geng oren" jer!

wa dah lama kenal nazri. 10 tahun dulu masa wa kena "humban" ke ladang renjok. dia banyak tolong wa. dia jadi pegawai data ppd bentong masa tu dan wa pulak jadi guru data sekolah tamil kat ladang tu. lepas bosan kerja kat ppd bentong, dia sambung belajar di UPSI. ambek bac sains sukan. jawa perak, tapi nampak gayanya akan terus menetap di pahang ni. wa memang tak boleh lawan nazri. maksud wa lawan kerja-kerja dia. semua kerja dia tip top. cuma ada satu saja wa boleh lawan dia. yang tu dia "lembab" sikit. wa selalu menang tulis buku rekod ngajar... itu memang dia selalu kalah dengan wa.

yang paling hensem dalam gambar tu wa la... hahaha

hari ni wa dah tunai janji pada bad. tulis serba sikit tentang geng oren wa dalam blog ni. wa sangat komited dengan aset yang ada di unit sukan sekolah wa. wa yakin sekolah wa akan jadi salah satu sekolah penyumbang atlet cemerlang negeri pahang dan negara lepas ni.

nanti lepas ni wa bolehlah tulis balik zaman budak-budak wa dengan aman. bad "mungkin" tak kacau wa lagi..