Tuesday, September 15, 2009

sepupu wa kak iloh

wa tak banyak sangat kawan sebelum wa sekolah. abah wa cukup jaga wa. wa sendiri pun tak de lagi kemahiran interpersonal. jadi susah la wa nak cari kawan. kawan rapat wa masa tu hanya shakiroh. tapi wa panggil kak iloh. abah wa yang suruh panggil macam tu.


kak iloh sepupu wa. dia anak abang abah wa. tua empat lima bulan jer dari wa. tapi langkau tahun. jadi aotomatik la kak iloh tua dari wa setahun. selalunya kalau di rumah tok wan, wa memang main dengan kak iloh. kak iloh pun tak dak sapa-sapa nak main dengan dia. rumah dia belakang rumah tok wan je..

nama wa pun memang ambek dari nama dia. abah dia, pak lang wa memang dah sedia dua nama untuk kak iloh. tut tut kak iloh lahir sebagai pompuan. pak lang wa bubuh nama dia shakiroh. jadi abah wa ambek la nama yang lelaki tu. bagi nama tu kat wa. sekarang wa memang bangga dengan nama wa, shakir.

kak iloh kecik jer. dia memang putih. mak dia pun putih. tak macam wa... kelabu asap. tapi kelabu asap wa pun... wa memang comel. kalau tak, tak kan pipi wa selalu kena cubit. tak kan pak ndak panggil wa babu.

wa memang rapat dengan kak iloh. itulah kawan baik wa. hampa tengoklah sendiri macam mana wa rapat dengan kak iloh dalam gambaq tu. gambar tu pak teh wa yang ambek. wa dah tak ingat budak mana yang kacau daun dalam gambaq tu. rasa-rasanya din mek cah kot. kalau betullah din mek cah... awat dia besaq daripada aku...?!

fuhh... baru wa perasan.. wa dulu kecik-kecik dah pakai baju adidas. adidas old skoll tu.. tengoklah cop kat baju. wa ingat lagi wa juga selalu pakai seluaq puma. tapi wa tak tahu la ori ke tak ori. apa wa heran... kawan wa sekarang ni... bad dengan nazri pun pakai adidas tak ori... hahaha.. (sori bai..).

wa dah besaq. kak iloh pun dah besaq. kak iloh nak kawen. wa terkedu kejap bila dengaq pak lang wa cakap kat abah wa kak iloh nak kawen. tiba-tiba hati wa tak tentu arah. wa tak tahu kenapa ?!..

wa dan kak iloh dah tak rapat macam dulu. wa sibuk uruskan kerja dengankeluarga wa. dan... kak iloh sibuk uruskan suami dan anak-anak dia. walaupun kami sama-sama tinggal di pahang, wa hanya pi rumah dia dua kali saja. itu lah kisah wa dengan kak iloh...

No comments:

Post a Comment