Wednesday, October 14, 2009

"lekat" jadi player

wa sambung cerita semalam. wa tak berputus asa. masa wa darjah enam wa cuba sekali lagi masuk team sekolah.

kali ni wa dah tahu. wa dah atur strategi. wa dah tak nak jadi player yang terkejar-kejar bola sana sini. kali ni wa jadi "golly". memang budak-budak sekolah wa tak nak jadi penjaga gol. semua nak main atas. nak sumbat gol. nak cari glamour.

tinggal wa dengan mail jer yang jadi keeper. wa yakin wa dah boleh masuk team sekolah. keeper memang dua orang. wa tak kisah... wa tak kisah kalau wa jadi keeper simpanan sekali pun.

mail terlompat-lompat sentuh palang gol. mail tinggi. memang mail boleh pegang palang. wa kena lompat sungguh-sungguh untuk sentuh palang gol. sekali dua lompat bolehlah wa sentuh. masuk lima kali lompat wa dah semput. wa bukan ada sangat stamina pun. kalau wa main atas mesti wa kena rejact awal-awal dengan cikgu idrus. sebab tu wa main keeper.

mail ajar-ajar wa cara tangkap bola. wa nampak mail betul-betul ada gaya. macam tak dak harapan wa nak jadi keeper utama. mail ajar wa tolak bola atas. mail ajar wa tangkap bola bawah. mail ajar macam-macam kat wa tentang penjaga gol. hebat betul mail.

tak dak gambar wa, jadi wa bubuh gambar ni sebagai hiasan

lepas main, cikgu idrus panggil bakal-bakal player sekolah. cikgu idrus panggil nama budak-budak yang "lekat" jadi player sekolah. wa?.. seperti yang wa dah sangka. wa memang terpilih. wa terpilih dengan mail jadi keeper sekolah.

bukan main bangga wa balik habaq kat abah wa. abah wa angguk jer. dia suka la tu... wa teramat suka. esok petang wa berlatih macam biasa. wa berlatih dengan mail. mail ajar-ajar wa. kadang-kadang wa ajar jugak mail. tapi mail macam tak nak terima jer apa yang wa cakap. tak pa lah...

seminggu lebih wa berlatih dengan skuad sekolah. wa rasa wa dah agak pandai dah. mail memang dengan gaya penjaga gol pro. wa mana ada pro. perut ada la wa ni...

petang ni wa ada games lawan dengan sk merbok pusat. pukul 10.00 pagi cikgu idrus panggil semua player. nak bagi jersey dengan kasut bola. sekolah wa memang dah sedia kasut untuk player pinjam. kasut "toyu". kasut bola kain yang warna hitam tu. bukan main suka hati wa test saiz kasut. wa pakai kasut saiz 36. kaki wa besar. wa ambil jersi kuning belang hijau nombor 1. nombot yang menandakan wa jadi keeper. wa bangga sangat...

cikgu idrus keluarkan senarai nama player utama petang ni. huhhh... wa tengok wa jadi keeper utama. mail terdiam. tak kata apa-apa. mail tak bantah. wa tengok mail macam tak puas hati jer. wa tak kisah. wa dah jadi player utama. berkat apa yang mail ajar.

player team sekolah dapat balik awal. wa balik naik bas pak usop. wa ikat baju keeper wa kat pinggang. biar orang tengok. biar orang tahu wa player sekolah. sampai rumah wa gantung baju cantik-cantik dekat pintu. biar mak wa pulak nampak. anak dia dah jadi player sekolah.

petang tu di sk semeling wa main berhabis-habisan lawan sk merbok pusat. player-player sekolah wa serbu bola nak sumbat gol. alih-alih gol wa pulak yang tersumbat. sekolah wa kalah 3-0. tapi biarpun kalah wa tetap dapat pujian. wa terbang sana. wa terbang sini masa jaga gol tadi.

itu lah last wa jadi keeper... di sekolah menengah lain pulak ceritanya.

No comments:

Post a Comment